Posts tagged curhat

Flashback

Hai semuanya! Ketemu lagi nih. Hehe.

Lagi pusing-pusingnya PBL (Praktik Belajar Lapangan) di Solo nih. Tepatnya di RS Dr. Moewardi. Ada yang dari Solo gak? Ketemuan yuuk *ngarep bangeeet :p*

Dan untuk mengatasi kepusinganku ini, aku memutuskan untuk membuka-buka kembali file-file lama di laptopku yang sudah berumur hampir 6 tahun. Akhirnya, aku memutuskan untuk membagikan sedikit hasil kerja kerasku ketika aku masih kelas 3 SMA. Kerja kerasku ini berupa cerpen. Cerpen yang aku buat untuk tugas Bahasa Indonesia waktu itu. Ketika aku membacanya kembali, entah kenapa mataku berair :”( Maklum, temanya keluarga dan hari ini juga lagi kangen bangeeeeet sama rumah T.T

Baca entri selengkapnya »

Iklan

Leave a comment »

Come Back

Holla everyone! I’m back lol Maaf sudah lama ngga ngeblog *nangis kejer*

Blog ini sebenarnya tempat di mana aku mau berbagi semua hal tentang aku, mulai dari hal-hal yg aku suka sampe bergalau-galau ria masalah hidupku lol Tapi jadinya malah jarang ngeposting dan akhirnya jadi banyak sarang laba-labanya deh *pundung*

Untuk postingan kali ini, aku mau ngomong kayak gitu aja sih *readers: sumpah ga penting bangetpost-nya* Hahahaha. Maklum aku juga lagi ngga pingin ngepost dengan kata-kata. Karena mungkin mulai dari sekarang, kebanyakan postinganku akan diisi dengan gambar 🙂 So stay tune guys ^^

Leave a comment »

Anime Addiction part 2

Hola semuaaaaa. I’m back \^o^/

Maaf ya udah lama ga nge-blog 😦 *dibantai rame-rame*

Sekarang aku kembali lagi dengan postingan (masih) tentang anime. Yak, setelah berkelana dan berguru pada master anime (sepupu. Red), akhirnya aku nemuin satu anime bagus. Yay!! ^o^

Baca entri selengkapnya »

Leave a comment »

Kamu Tidak Sendiri, Kawan

Apa yang kamu rasakan pas kamu dapet nilai jelek (menurutmu) di beberapa pelajaran atau mata kuliah? Kamu pasti bakal ngerasa kalo kamu itu manusia paling bodoh, paling ga berguna, paling sial, dan lain sebagainya.

Sekarang, apa kamu pernah nanyain nilai temanmu? Aku yakin kamu pasti pernah ngelakuin hal itu dan pasti jawabannya ga jauh-jauh dari 3 kemungkinan ini.

Yang pertama. Dia ngejawab, “Nilaiku … (nyebut nilai yang lebih tinggi dari nilaimu). Hehe.”

Siapa yang ga tambah depresi begitu tau ternyata nilainya lebih jelek dari orang lain? Walaupun kita mungkin ga bisa nunjukin secara berlebihan di depen temen kamu itu, tetep aja kan. Rasanya nyesek banget, ya ga?

Yang kedua. Dia ngejawab, “Wah… Nilai kita sama!”

Kamu boleh lah berlega dikit. Ada temennya ini. Tapi ya tetep aja. Yang namanya nilai jelek, mau ada temennya ato ga, tetep aja nilai jelek. Pasti kamu punya pikiran kayak gitu kan? Tapi seenggaknya kamu bersyukur lah. Kamu bukan manusia (yang menurutmu) paling bodoh dan bla bla bla.

The last. Dia ngejawab, “Lumayan tuh. Nilaiku malah … (nyebut nilai yang lebih rendah dari punyamu) T.T”

Nah lho. Gimana coba? Apa yang kamu rasain? Seneng? Sedih? Pasti bingung deh. Mau seneng tapi ga mungkin banget kan nunjukin “kesenengan” kamu itu di depan temenmu tadi. Sedih? Ya iyalah. Masa temen sendiri lagi susah kamu ga ikut ngerasain kesusahan dia? Tapi dari sinilah kamu bisa ngaca. Masih ada yang lebih jelek dari kamu. Kamu pasti juga bakalan ngucapin rasa bersyukurmu walaupun cuma di dalam hati. Iya kan?

Oke, sekian dulu post dari penulis gaje ini. Kesimpulannya silahkan diambil sendiri-sendiri menurut apa yang kamu pikirkan 🙂
Aku cuma sedikit memberi pencerahan tentang hidup yang emang ga gampang buat dijalanin ini. Jaa ne ^^

PS. kira2 isi post ini ada hubungannya ga sama judulnya? #galau *digetok rame2 pembaca*

Leave a comment »

Pelampiasan atau Harapan?

Aku gak tau kenapa aku tiba-tiba seperti ingin membelok dari jalan lurus yang udah terpampang di depanku. Jalan lurus yang sudah ada petunjuknya supaya aku dapat menusurinya tanpa tersesat. Mungkin lebih tepatnya bisa dibilang aku seperti ingin memutar balik dan mengambil jalan lain.

Sekarang aku dibuat bingung sama pemikiranku ini. Ini cuma pelampiasan sesaat belaka atau akan menjadi  sebuah harapan baru? Aku memang sudah bersyukur dengan yang sekarang. Tapi, aku seperti belum yakin kalau inilah jalanku.

Jadi, aku akan mencoba lagi. Apapun hasilnya, aku akan bersyukur. Karena ini adalah hidupku. Siapa lagi yang akan bersyukur akan kehidupanmu kecuali dirimu sendiri?

Ya Allah, bimbinglah hambaMu yang sedang gundah ini. Berilah hambaMu yang terbaik untuk hidupnya. Amin.

Leave a comment »